Saturday, July 21, 2012

Mommy :) #NgeBlogRameRame

Bunda. BunBun.
Begitu panggilan gue ke nyokap gue.

Bunda, bagi gue perannya bukan hanya sebagai ibu. Beliau berperan sebagai kakak juga, berhubung gue anak pertama dan bokap dari dulu udah sibuk jadi hanya Bunda-lah yang paling sering ngajarin gue semua hal dan bareng sama gue.

Di samping berperan sebagai ibu dan kakak sekaligus, tak sedikit yang mengira nyokap ini emang beneran kakak gue, terutama pas gue udah beranjak besar. Nyokap gue umurnya memang sudah hampir 50 tahun, tapi karena badannya yang mungil dan mukanya yang awet muda, jadinya banyak orang yang percaya. Terutama kalo kondangan, bokap selalu iseng ngenalin nyokap sebagai anak pertama dia. Dan gue adiknya :))

Like another bounds that exist in this world, pertengkaran pastilah ada. Gue sama nyokap, menurut orang-orang di sekitar gue -termasuk bokap gue-, mempunyai sifat yang hampir identik sama. Dari sifat gampang berteman dengan orang banyak, dari ramah ke semua orang, dari suka ngasih barang ke orang, sampe yang jelek-jelek seperti gampang ngambek, moody-an, pemales dan kadang suka ga sabaran. Nah sifat yang sama inilah yang suka bikin gue sama Bunda bertengkar. Mulai dari bertengkar kecil (perang mulut) sampe bertengkar hebat (ini mah udah perang dingin, sampe diem-dieman seminggu lebih mungkin).
Ya ujung-ujungnya pasti tetep damai, karena sama-sama ga tahan :p
Oh ya satu sifat nyokap yang ga nuler ke gue : doyan belanja (plus nawar!) untuk hal  yang satu ini gue nurun bokap kayanya dan bete banget rasanya kalo nemenin dia belanja di Pasar Baru, Tanah Abang, Ambassador, dan lain lain >:)

Dan satu yang bikin gue salut dengan nyokap. Dia sangat struggle, terutama buat adek bungsu gue, Abdan yang berumur 11 tahun. Well, adek gue ini telat berkembang. Tingkah lakunya seperti anak balita. Tapi nyokap gue ga pernah menyerah berusaha untuk kemajuan adek gue ini. Sampe saat ini usahanya masih di Indonesia, masih sampe Jakarta, tahan tiap bulan bolak balik Palembang - Jakarta demi adek gue. Luar biasa.

Ia tetap tegar. Ia tetap punya cinta untuk semua anaknya. Ia, sahabat terbaikku.

0 great vituperations:

 

Blog Template by YummyLolly.com