Friday, January 16, 2009

WTF is Peraturan?

Yang namanya peraturan itu emang bangsat! Terutama peraturan yang ada di kampus gw yang jahanam ini (baru kali ini nih gw bener bener kesel sama kampus gw).

Jadi mulai semester ini, ada aja kejutan-kejutan aneh yang diumumin di kampus ini. Yang pertama mulai dari anak baru sem 1 yang harus bayar buat tes ELPT (gw ga kena dampak ini secara langsung tapi yaa just wondering why they had to pay RM1000, sedangkan gw dulu ga bayar) dan kalo gagal dan ikut intensif mereka harus bayar lagi RM2200. Gila! Itu duit, njing! Dikiranya para orang tua boker duit apa? Dan parahnya lagi, mereka baru tau tetek bengek bayar membayar itu pas mereka dah sampe di sini. Gw, yang waktu itu kebetulan jadi panitia orientasi mahasiswa internasional cuman bisa ngelongok pas orang tua mahasiswa baru yang ikut nganter ke sini nanya nanya soal itu ke gw!

Yang kedua bayar asuransi untuk internasional student. Ni juga ada ada aja. Buat apaan sih? Bukannya dulu pas masuk sini udah ada tuh yang namanya asuransi? Kenapa harus bayar lagi. Gilanya, nih asuransi bayarnya per tahun, paling lambat bayar tanggal 31 Januari ini, trus kalo ga bayar asuransi, status pelajar kita di non aktifkan, dianggap postpone. TAIK! Lagi lagi duit!

Ketiga perubahan sistem bis! Jadi sekarang ada dua pilihan buat mahasiswa, yang pertama isi poin bis RM22 (dengan sekali make bis kredit bis kita terpakai 55sen) atau isi RM90 dengan kredit unlimited. What makes me sick is that klo misalnya ga ada poin bis atau lupa bawa matric card, kita ga bisa lagi nebeng punya temen! Asu! Dan mahasiswa dikasih waktu sampe hari ini (sebetulnya) untuk memilih dan sistem ini berlaku per tanggal 17 Januari alias besok. Lewat dari tanggal itu, mahasiswa yang ga beli poin bis dianggap ga mau make service bis.

Dan yang terakhir ini masih blur. Ini berdasarkan pengalaman pribadi gw tadi sore dan malem.
And the story goes, gw, Yugi, Aul, Luli, ma Rani mau ke Changloon dengan kepentingan yang berbeda-beda. Berangkat dari kamar jam 6 kurang, trus nganterin Faisal ke lapangan bola, isi bensin, trus jemput Rani di Kachi 2 (perhatian buat UUMers, fyi Kachi 2 is now SME Bank hehehe). Nah petaka dimulai di sini. Pas masuk di gerbang Kachi, Pakcik UK (stands for Unit Keselamatan) ngeberhentiin kami * dan beberapa mobil yang lain *. Kami sempet bingung juga kenapa kami diberhentiin ma UK. Padahal pas kami cek, gw ma Yugi * yang duduk di depan * sama sama make safety belt. Si Yugi, yang nyetir, disuruh keluar, bersama orang2 yang lain yang juga nyetir. Mau tau kenapa kami diberhentiin? Katanya ada peraturan baru yang menyebutkan bahwa sekarang mahasiswa udah dilarang menyewa mobil lagi. Sinting. Dan sekarang kami nyaris kena saman alias denda.

Untung temen gw yang namanya Yugi itu pinter banget. Dia bilang sama si UK :

Klo Anda mau buat peraturan baru, Anda harus mensosialisasikannya dulu ke semua mahasiswa, jangan langsung asal nangkep trus denda kaya gini!
Plok plok plok buat Yugi! Sukses dia bikin si UK Kachi speechless. Hahahaha cuman denger ceritanya aja gw puas!


Trus jemput Rani, ke Changloon, seneng seneng, balik ke UUM * masuk gerbang ga ada apa apa *, makan di Perwaja, nganter Rani ke Kachi lagi, dan malapetaka kedua terjadi. Diberhentiin UK lagi dengan alasan yang sama, ga boleh pake mobil sewa. Kali ini bukan di Kachi, tapi di gerbang UUM. Maknyussss, markasnya nih. Si Yugi ga bisa ngomong apa apa lagi dan bayar RM30. Sompret. Mana diomelin sama Makcik UK lagi. Huh.

Gila banget tuh peraturan sableng. Masa mobil sewa aja ga dibolehin? Gimana kalo kami mau ada perlu di luar UUM? Oke, emang ada public transportation kaya Mara Liner atau HBR yang tersedia, tapi ga enaknya make public transport ya itu, kita dianter ga sampe ke tujuannya bener. Alamat capek lah klo kebetulan tujuan yang kita tuju agak jauh dari tempat kita diturunin. Sebelnya, ada temen gw juga baru balik dari Alor Star naek mobil sewa dan ga kena denda sama sekali. BANGKE! Gw ama Yugi bad mood tingkat tinggi. Hah!

Now I am wondering, apakah UUM udah mau bangkrut sampe nyari uang dengan cara yang instan dan licik kaya gitu? Berilah kami sedikit penerangan! Kemaren sampe ada temen gw Cina Melayu yang ngajakin demo. Wah kita sih ok aja klo ada kalo soal demo mendemo. Huahahahahahahaha.. Mana nih UUM? Kasih penerangan yang meyakinkan dong, jangan cuman asal kasih peraturan bangsat aja!

4 great vituperations:

Anjani said...

waah, iya nad kayaknya emang lagi musim saman juga yaa.. tadi jg si syifa nyetir mobil, eh di gerbang kachi disuruh berhenti, skrg alasannya masalah stiker yg nempel di jendela mobil (katanya harus thn 2009-2010) padahal pas qta lwt gerbang UUM aja, UK yg disana cuek2 aja.. sebel gw ma UK kachi nii . rese' :P

nadra asjoedjir said...

kena saman brapa njaa? emang semua pada rese' huh

Nad Eusoff said...

hi sis!
nyway i love reading ya blog
keep on writing k

act i suka bahasa indonesia
baru ni pun just bought a novel title Coz I Love U, writer nya indonesian

So, if punya peluang, mahu terus-trusan ngumpul novel dari seberang

hehe

bout dis entry, i know how u feel
semua institusi cuma mau uang
pokoknya udah diberi uang pun ada aja masalah timbul

nadra asjoedjir said...

thx yaa nad :)
i also love ur blog coz banyak cerita :D
waw i got many novels in my home in indonesia. nti i bagi dkat u. hehehe.
yeah, smua institusi pengajaran suka minta duit. huh

 

Blog Template by YummyLolly.com