Tuesday, April 14, 2015

Wedding Trip

Satu tahun lebih! Maafkan blog-ku sayang kamu jarang aku tengokin, jarang aku tulisin lagi *ngelap debu*

How are you all, Folks?

Damang?
Alhamdulillah.

Okay, di sela kesibukan dan status baru yang gue sandang *ahiwwwww!*, akhirnya gue nemu juga waktu buat nge-blog lagi. Yes! Ah tapi palingan ntar juga bakal lupa lagi buat nge-blog. Yaudah sik?!
*yeeee malah ber-monolog ria dia hadehhh!*

Alhamdulillah now I am married. Sama orang yang sekitar setahun setengah lebih menemani hari-hariku ini, Meetha Muhammad Iqbal aka Iqbal. Yeahs! Kecepetan? Ah ga juga sih. Udah umur segini nunggu apalagi sih? Ditambah kayanya bokap nyokap udah ngerasa inilah waktunya, ga ada yang perlu ditunggu-tunggu lagi.

So, jadilah awal Februari 2015 kemarin rangkaian acara pernikahan gue dilangsungkan setelah persiapan yang kurang lebih delapan bulan saja. Jujur aja sebenernya gue ga banyak ikut terlibat sama persiapan pernikahan gue itu. Faktor utamanya karena kesibukan gue dan jarak Bandung - Palembang yang ngga deket *pastinya! Pulaunya aja udah beda, gimana sih kamu Nad*

Acara dimulai hari Kamis, 5 Februari 2015 malam bada Maghrib di rumah gue sendiri. Acaranya kalo di adat Minang namanya "Malam Bainai". Acara ini dihadirin oleh ibu-ibu dan temen cewe gue doang paling cowonya cuman bokap dan sodara kandung cowo doang (ladies night gitu deh ceritanya hahahaha). Di acara ini gue make baju namanya Tokah.

Jadi gini, sebenernya secara harfiah bainai tuh maksudnya melekatkan tumbukan halus daun pacar merah yang dalam istilah Sumatera Barat disebut daun inai ke kuku-kuku jari calon pengantin  wanita alias anak daro. Tumbukan halus daun inai ini kalau dibiarkan lekat semalam, akan  meninggalkan bekas warna merah yang cemerlang pada kuku. Emang lazimnya dan seharusnya acara ini dilangsungkan. Di adat Minang menikahkan anak pertama perempuan itu sakral banget. Selain itu acara Malam Bainai ini ya sekalian gue minta izin ke orang tua gue lah secara simbolik.

Setelah minta izin ke orang tua yang ber-setting di kamar gue (yang sekaligus jadi kamar pengantin), gue keluar dari kamar diiringi sama dua temen deket gue yang sebaya, Venny dan Sarah Onci, dipayungin dengan payung kuning sama sodara kandung cowo gue, Abdan (harusnya Alvi tapi Alvi belum bisa pulang waktu itu) dan menapak kain kuning. Filosofinya, sodara kandung cowo itu adalah orang yang akan menjadi mamak dari anak-anak gue dan bertanggung jawab untuk melindungi dan menjaga kehormatan saudara-saudaranya dan kemenakan-kemenakannya yang cewe (jadi emang peranan mamak dalam keluarga Minangkabau itu penting banget).

Abis itu gue duduk di kursi dan Abdan masih mayungin gue. Nah di situ gue dimandiin gitu oleh sesepuh cewe di keluarga gue (termasuk calon mertua gue), ntar gilir-giliran deh dipanggil satu-satu. Jumlahnya harus ganjil maksimal sembilan. Nah dimandiinnya juga simbolik, dipercikin doang. Abis dipercikin dibalutin kain gitu. Yang terakhir gilirannya bokap nyokap gue, abis itu itu nyokap bokap langsung membimbing gue melangkah menuju ke pelaminan di tempat mana acara ba inai akan dilangsungkan (masih menapak kain kuning). Pas gue dah duduk, Abdan yang lipetin kain kuning (melambangkan sodara cowo itu sayang dan perhatian sama gue, sodara cewenya).

Abis itu sama kaya dimandiin tadi, giliran lagi deh masangain inai di kuku tangan gue. Maksimal masih sembilan dan masih dilakuin sama sesepuh di keluarga gue. Jari yang kesepuluh yang masang gue sendiri itu pun pas acara dah selese hahahaha..

Begitulah kira-kira prosesinya. Gue kurang pinter ngejelasinnya. Yang jelas dari semua proses Malam Bainai tersebut, ada filosofinya masing-masing. Dan filosofi tersebut dihubungkan dengan ajaran Islam pastinya. Subhanallah.

Menurut gue pribadi, acara Malam Bainai ini emang bener yang paling sakral. Gile itu mah minta izin ke orang tua secara simbolik itu minta ampun emosionalnya. Sampe ga bisa ngomong gue. Tapi ini mengurangi beban juga jadi pas sungkeman ga se-emosional ini. :)


Ini nih yang ngedampingin gue pas Malam Bainai. 


Abis siraman, masih pake kain lapis.


Dibimbing ke pelaminan sama Ayah Bunda.


Di pelaminan. *credit to Ika*


Taraaaaaa! Inai sudah terpasang ;D



In Memoriam : Om Suardin :(

Trus besoknya, bada Shalat Jumat, 6 Februari 2015 proses akad nikah dimulai bertempat di Masjid Al Aqobah I PUSRI. Ga kaya proses ijab qobul pada umumnya, yang calon mempelai wanita stand-by di sebelah mempelai pria, gue disembunyiin dulu nih sampe 'sah'. Dan lo tau? Itu lebih gugup rasanya men. Selama nunggu itu gue panas dingin ga karuan. Karena apa? Dengan sekali nafas, tanggung jawab bokap berpindah ke suami gue. Acara ijab qobul dimulai setelah khotbah nikah (yang dilakuin sama bokap gue sendiri). Biasanya sebelum ijab qobul ada latian dulu tuh. Ini mah bokap abis khotbah nikah tiba-tiba langsung duduk, jabat tangan suami gue dan langsung ijab! Dan suami gue refleks langsung qobul. Lancar ga ada jeda sedikitpun biarpun bokap tiba-tiba gitu. Sah! Abis itu ade gue yang cewe, Faza sama Nona ade Iqbal, ngejemput gue dan gue duduk sebelah Iqbal. Abis tanda tangan surat dll, sungkeman. Emosional lagi. Bokap nangis banget. Itu yang paling ga kuat. :(


Calon mempelai wanita datang!


Giliran calon mempelai prianya dateng!


Tegang amet Bal?


SAH!

But at least, all emotional-maker things have been done.

Dan terakhir adalah resepsi. Pas resepsi Alhamdulillah ini udah yang paling lega. Di acara resepsi gue pake baju kurung Minang dan suntiang. Biasanya yang tradisional modern lebih memilih pake kebaya tapi dipakein suntiang untuk melambangkan Minang-nya. Cuman nyokap gamau pake kebaya juga karena menurut beliau jadi kurang khas Minang-nya. Dan gue totally agree with Mom! Hahahahaha..

Sebelum acara gue udah diwanti-wanti sama EO, jangan sekali-kali mengeluhkan kalo suntiang yang gue pake itu berat. Dan menurut gue emang suntiang-nya tidak terasa berat sama sekali. Malahan yang gue keluhkan adalah sepatu gue yang haknya 15 cm. Grrrrrr!

Acara resepsi mulai jam 7 di Gedung Serbaguna PUSRI. Perjuangan juga tuh mau ke gedung resepsi karena suntiang yang gue pake ketinggian. Tapi Alhamdulillah akhirnya nyampe juga hahahahaha. Rada gugup di awal acara karena gue ga biasa jadi central of attention. Mana ampir jatoh tjoy pas lagi jalan menuju pelaminan.

Jam setengah 11 acara selesai. Capenya minta ampun tapi tetep seneng karena acara beres dan lancar.


Proud to wear it!


Bridesmaid and Bestman (ngga lengkap :( )


Kelar acara cuss foto di Photobooth


Tamu jauhnya Iqbal : Remond dan Aya


Us and our mothers!

Once again makasih buat teman-teman dan saudara yang udah dateng. Sumpah terharu sekali rasanya. You guys made my day. Dan juga buat vendor yang membantu kelancaran acara ini, terutamanya EO Om Edwin dan Tante Elliza cs :)


Sekian dan terimakasih! (Udah lama ngga nulis tulisan rada ngga asik kayanya ye?)

0 great vituperations:

 

Blog Template by YummyLolly.com