Tuesday, April 16, 2013

Something serious is, serious.

Ada satu hal yang mengganjal di pikiran gue akhir-akhir ini. Dan sebenernya mungkin ngga cuman gue aja. Tapi juga orang-orang yang kira-kira sebaya sama gue (sekali lagi, mungkin).

Ini seharusnya bukan suatu hal yang cocok buat di-share di social media atau di blog. Tapi gue rasa gue perlu memberikan pandangan gue *yang ga penting ini* di sini.

Tahun ini, kalo masih dikasih kesempatan hidup, umur gue udah 24! Udah lampu kuning banget buat gue (dan tentunya nyokap bokap gue). Mereka udah ketar ketir banget nanyain soal pasangan hidup gue. Ditambah gue anak pertama, cewe lagi. Meuni heboh!

Jujur udah beberapa kali nyokap dan bokap berusaha ngenalin gue ke beberapa orang yang menurut mereka menjamin masa depannya. But. hey!
 I am not into something tete benge such as perjodohan like that! Mom? Dad?

Oke, mapan. Oke, dari keluarga baik-baik. Oke, agamanya kuat.
Tapi gue bukan orang yang bisa langsung 'klik' kepada orang yang baru dikenal secara instant (I mean in hidden purpose like my parents do). Gue tipe orang yang percaya, segala sesuatu itu butuh proses. Dan gue sangat menikmati proses. Karena dari situ gue bisa menilai orang ini akan pantas ngga sama gue nantinya.

Bukan berarti gue merasa sok oke juga dipilih sama orang, belum tentu juga sebenernya. Tapi alangkah bahagianya kalo gue nikah sama orang yang emang gue sayang banget, apalagi yang emang 'klik' banget sama gue, nemu banget lah pokoknya *apa sih ini*.

Anyway, temen nyokap yang punya 'ilmu' ngeramalin gue bakal nikah pertengahan 2014 *which is next year!*

Target nikah gue sih, emang sebelum umur 25 *which is, also next year!*. Tapi melihat situasi gue sekarang. Yah biar lambat asal selamat deh. Gue ga mau gegabah, ga mau buru-buru. Gue hanya mau, proses dan kecocokan.

0 great vituperations:

 

Blog Template by YummyLolly.com