Friday, June 03, 2011

Kacamata Item by Ardhana Puji

Ardhana Puji alias Mas Dhana itu adalah calon suaminya sepupu gue.
Gue suka banget sama tulisan-tulisannya, dan ini salah satunya.
Ringan tapi nyentuh dan kena banget.

Kacamata Item

Suatu sore,
Teman : Kenapa lu pake kacamata item terus sih?
Aku : Emang kenapa?
Teman : Ya.. Aneh aja. Ini kan di mall. Risih kali. Tuh diliatin orang terus.
Aku : Yaudah ga usah diliatin. Cuek aja.
Teman : Ya,enggak. Gue kan ikutan risih.
Aku: Lho? Yang diliatin kan gue,kenapa lu yang risih?
Teman : Yaelah
Aku : Biarin aja kali
Teman : Ya gw malu kalee..

Sambil berjalan aku ditinggalnya. Oh,bukan begitu tepatnya. Aku berhenti melangkah, sedangkan dia melenggang sendirian. Aku membuat diriku ditinggal,begitu tepatnya.

Aku (dalam hati) : Apa yg salah dengan kacamata hitamku? Bukannya bagus? Apa karena aku beli dipinggir jalan? Atau karena ia juga suka tapi tak bs menawarnya pada bapak penjual kacamata tadi pagi?

Lalu aku pulang sendiri dengan sisa uang kembalian kacamata di kantong celanaku. Naik bis. Dan aku masih berkaca mata hitam.

Suatu sore (selang beberapa hari),
Sobat : Abis ini mau kemana?
Sahabat : Ah, gue cape mau pulang aja. Lo masih mau jalan?
Aku : Yah jangan pulang dulu deh. Gue males pulang.
Sobat : Iya nih, gue juga males sih. Lu mau balik?
Aku (dengan terpaksa) : Yaudah gue disini dulu aja deh. Tapi tungguin dulu ya, gue mau ke wc dulu.
Sahabat : Yaelah, lo dari tadi ke wc mulu. Kacamata miring dikit benerinnya di wc.
Sobat menyenggol kaki sahabat dengan kakinya. Aku melihatnya! Tapi pura-pura tak melihat.
Sobat (mengalihkan) : Lu kebanyakan ngopi sih.
Aku (bingung) : He-eh, hehe

Dari kamar mandi,
Sobat (berbisik) : Abis gue males, bat.
Sahabat (juga berbisik) : Iya gue jg males sih, sob. Tapi ga usah tudepoin gt kali.
Sobat (masih berbisik) : Gmn ga males, bat. Masa di kafe kacamata iteman?
Sahabat (masih juga berbisik) : Iya hihi norak banget sih. Gue juga malu sob, dia diliatin terus sama orang2. Makanya tadi gue jalan agak jauh dari dia. Untung dia jalannya deket lu, jadi nggak keliatan banget lah kalo dia lagi bareng gue.
Sobat : Pantesan lu kaya agak ngindar gitu. Sialan lu, gue jadi martir!
Sahabat : Hehe sorry deh. Abis malu banget gue.
Sobat : Emang lu kira gue enggak?
Sahabat : Hehe sorry deh
Sobat : Oia kemaren aja si teman cerita ke gue, awalnya...
Sahabat (memotong) : ...sob, jangan kenceng2!
Sobat (berbisik) : Awalnya gue nggak percaya, eh ternyata beneran, bat
Aku (mata berair) : Ehm..
Sobat (tersentak) : Eh.. Ehm.. Udah ke wc nya?
Sahabat (juga tersentak) : Eh.. Gue, eh... Ehm kita jalan dulu ya
Sobat (canggung) : Lu nggak papa kan sendirian
Aku: Gapapa
Sahabat (juga canggung) : Yaudah, ati2 ya
Sobat & Sahabat (berbarengan) : Bye...

Sekarang aku benar ditinggal. Aku menangis. Untungnya tertutup kacamata hitamku. Berguna juga rupanya.

Kawan (mengagetkan) : Door!!
Aku (kaget setengah mati) : Eh, copot.. Copot.. Bapak lu copot!!
Kawan: Haha.. Lho? Kenapa nangis?
Aku (dalam hati) : Emang tau dari mana aku nangis?
Aku : Emang tau dari mana gue nangis?
Kawan : Yee, jelas jelas idung lo merah. Lap dulu tuh. Ingusnya dah ngegantung tuh. Iihh...
Aku (muka memerah) : Eh, iya ya...
Kawan : Kok lu sendirian?
Aku : Ehm... Tadi ada sobat sama sahabat kok
Kawan : Teman nggak ikut?
Aku: Nggak, dia nggak jadi dateng.
Kawan (keheranan) : Pada kemana?
Aku : Dah pada pulang
Kawan : Lha? Lu kok masih disini?
Aku : Iya gue males pulang. Kok lu tau gue disini? Kan tempat duduknya jauh dari penglihatan orang.
Kawan : Ya tau lah, kawan gue yang berkaca mata hitam keren kan cuma lu. Hehe. Oia, lu dah makan?
Aku (dengan perut yg keroncongan) : Eh, ehm.. Udah,udah kenyang gue.
Kawan : Yah, gue laper bgt nih. Temenin gue mau ga?
Aku (setengah heran) : Gue? Nemenin lu?
Kawan : ya iya lah,masa mas-mas pelayannya.atau emang lu pelayan disini? Kalo iya, gue nggak bermaksud ganggu lu kerja. Hehe

Akhirnya aku temani kawan mencari makan.

Hampir larut, di restoran,
Kawan : Ini mah gue yg nemenin lu. Lu makannya banyak banget! Katanya dah makan?
Aku (tersipu) : Iya, hehe, laper...
Kawan : Biasa makan orok kali lu ya.

Sudah larut, di kafe, di lain tempat,
Kawan : Besok masih libur?
Aku : Iya. Kan besok minggu.
Kawan : Oiya yah. Besok mau kemana?
Aku : Paling di rumah.
Kawan : Enggak jalan sama teman, sama sobat, sama sahabat?
Aku : Ah, enggak. Mereka paling nonton. Gue lagi males nonton.
Kawan : Yaudah besok temenin gue ya. Ada kawan gue manggung.
Aku : Hah? Manggung? Gue?
Kawan: Yaiyalah elu. Gimana sih!
Aku : Ehm, emang di mana?
Kawan : Ada acara di kemang. Deket sini kok. Yang ngadain stonedcollege. Kawan gue maen, namanya karnatra.
Aku : Oh gue tau tuh.
Kawan : Yaudah, kan lu tau
Aku : Ah,enggak enak.
Kawan : Nggak enak begimana?
Aku : Gue kan nggak kenal sama mereka.
Kawan (memaksa) : Ya kenalan lah. Mau yah.. Yah..
Aku : Lu emang nggak malu ngenalin gue?
Kawan (heran) : Malu? Kenapa malu?
Aku : Ah, ehm.. Nggak, gue kan kemana2 pake kacamata item. Sekarang dah malem aja masih gue pake.
Kawan : Lha, emang apa yg salah sama kacamata lu? Kalo ga ada yg salah peduli amat. Mungkin lu abis operasi lasik, mungkin lu buta, mungkin lu bintitan, orang2 mah ga pada tau kan kenapa lu pake kacamata item. Mungkin aneh ke mana-mana pake kacamata item. Trus kalopun aneh emang kenapa? Kalo misalnya pada tau lu abis lasik, ga bakal jadi aneh kan? Udah cuek aja. Besok ya gue tunggu di sini.
Aku : Eh.. Tapi...
Kawan : .. udah nggak usah pake tapi-tapian. Oke? Dah malem nih, mau pulang bareng nggak?
Aku : Oh, lu duluan aja deh.
Kawan : Lu engga papa sendirian?
Aku : Nggak papa kok
Kawan : Yaudah, jangan lupa besok rada sorean ya.
Aku : Iya.
Kawan: Ok. Ati2 ya. Bye!
Aku : Bye!

Sudah sangat larut, masih di kafe,
Aku (dalam hati) : Andai saja semua seperti kawan. Tak peduli bagaimana jelekku, dia tetep disamping. Bisa saja aku buka kacamata ini. Memang kelihatan norak. Tapi kenapa harus ikuti kata-kata mereka. Inilah aku! Aku mau mereka terima aku seperti apa adanya. Apa jadinya kalau ada borok di mukaku. Mungkin aku tak punya siapa2 lagi. Tapi kawan selalu ada saat aku jelek, norak, atau kampungan, bukan saat aku keren, gaul, atau kekotaan.

Aaku pulang sendiri dengan langkah yang lebih ringan. Kutinggalkan kacamata hitam di pinggir trotoar. Mungkin ada si buta yang membutuhkan.
Aku (tertawa dalam hati) : Haha sekarang aku punya seorang, besok lebih banyak kawan.

3 great vituperations:

Kelinci Orange said...

hmmm gud gud gud

Dhana Puji said...

wah wah wah.. mas baru liat nih.. makasi ya nadra hehe...

kanya nadra said...

I am one of your writing's biggest fans :D

 

Blog Template by YummyLolly.com